Categories
100. Al-‘Adiyat

Tafsir Quran Surat Al-‘Adiyat Ayat-1

1. وَالْعَادِيَاتِ ضَبْحًا

Latin: waal’aadiyaati dhabhaan
Arti : “Demi kuda perang yang  berlari kencang terengah-engah”

Tafsir Quran Surat Al-‘Adiyat Ayat-1

Para ulama berselisih pendapat tentang status surat Al-‘Adiyat, apakah tergolong Makkiyah atau Madaniyah. Sebagian ulama menyatakan bahwa surat Al-‘Adiyat adalah Makkiyah berdasarkan topik pembahasan surat ini. Karena surat ini berisi tentang kondisi-kondisi hari kiamat dimana pada hari kiamat nanti Allah akan membongkar seluruh rahasia yang tersimpan dalam dada-dada manusia. Sedangkan telah dimaklumi bahwasanya surat-surat yang berbicara tentang hari kiamat pada umumnya adalah surat Makkiyah.

Namun sebagian ulama yang lain menyatakan bahwasanya surat ini adalah surat Madaniyyah. Mereka berdalil bahwasanya Allah berbicara tentang peperangan pada surat ini, sebagaimana di awal-awal surat Allah bersumpah tentang kuda yang berlari kencang yang masuk dalam area peperangan. Sedangkan peperangan terjadi di saat Nabi sudah berpindah ke Madinah yaitu perang Badar. Adapun saat Nabi berada di Mekkah maka belum ada peperangan. Karena lemahnya kondisi yang dialami kaum muslimin saat di Mekkah.

Disebutkan bahwasanya surat Al-‘Adiyat memiliki dua nama, yaitu surat Al-‘Aadiyat itu sendiri, dan surat wal ‘aadiyati dhabha.

Para ulama juga mencoba membahas keterkaitan antara surat Al-‘Adiyat dengan surat sebelumnya yaitu surat Az-Zalzalah. Pada surat Az-Zalzalah, di dalamnya berisi sebuah kaidah yang agung yaitu, Barang siapa yang melakukan kebaikan sedikitpun, niscaya dia akan melihat balasannya. Dan barang siapa yang melakukan keburukan sedikitpun, niscaya dia juga akan melihat balasannya.” Sedangkan pada surat Al-‘Adiyat Allah menjelaskan lebih khusus untuk orang yang melakukan keburukan. Karena topik utama Al-‘Adiyat berputar pada keadaan orang yang sangat cinta terhadap hartanya kemudian dia tidak bersyukur kepada Allah. Kemudian kenikmatan yang diberikan kepada dirinya tidak digunakan untuk semakin bersyukur, namun malah menjadi orang yang pelit. Sehingga Allah mengingatkan dia dan membongkar isi hatinya.

Allah berfirman pada permulaan surat:

وَالْعَادِيَاتِ ضَبْحًا

Demi kuda perang yang  berlari kencang terengah-engah”

وَالْعَادِيَاتِ  diambil dari kata العَدْوُ yang dalam bahasa Arab artinya berlari dengan cepat. Sedangkan ضَبْحًا dalam bahasa Arab adalah suara yang keluar dari seekor kuda yang terengah-engah ketika berlari. Sehingga secara bahasa, makna ayat tersebut adalah, “Demi yang berlari dengan cepat sambil terengah-engah.” Pada ayat ini Allah tidak menjelaskan tentang maushuf (yang disifati) yaitu siapa yang terengah-engah, akan tetapi tentang sifat-nya yaitu berlari kencang dengan terengah-engah. Karenanya apa yang dimaksudkan dengan yang berlari terengah-engah pada ayat ini diperselisihkan oleh para ulama, bahkan dari kalangan sahabat Nabi. Ibnu Abbas berpendapat bahwasanya makna الْعَادِيَاتِ adalah kuda, yang berlari dengan cepat dan terengah-engah dalam peperangan. Dan ini pendapat jumhur ahli tafsir karena ayat ini berkaitan dengan kuda dengan meninjau ayat-ayat selanjutnya yang semuanya berkaitan dengan sifat-sifat kuda. Adapun Ali bin Abi Thalib dan Ibnu Mas’uud berpendapat bahwasanya makna الْعَادِيَاتِ adalah unta, yang berlari kencang untuk mengangkut para jamaah haji. (lihat Tafsir al-Baghowi 8/505, Al-Muharror al-Wajiiz 5/513, dan dan Fathul Baari 8/728)

Perselisihan seperti ini banyak terjadi di dalam tafsir, dan kebanyakannya adalah khilaf tanawwu’ yaitu perselisihan yang bervariasi dan tidak saling kontradiksi. Berbeda halnya dalam masalah fiqih dan amalan, kebanyakannya adalah khilaf tadhad yaitu perselisihan yang bertentangan. Karenanya sebagian ahli tafsir -seperti Ibnu ‘Atiyyah rahimahullah- menganggap bahwa kedua tafsiran di atas benar, yaitu وَالْعَادِيَاتِ  bisa ditafsirkan dengan kuda atau unta atau keduanya sekaligus (lihat Al-Muharror al-Wajiiz 5/513)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *