Categories
100. Al-‘Adiyat

Tafsir Quran Surat Al-‘Adiyat Ayat-10

10. وَحُصِّلَ مَا فِي الصُّدُورِ

Latin: wahushshila maa fii alshshuduuri
Arti : “Dan apa yang tersimpan di dalam dada dikeluarkan”

Tafsir Quran Surat Al-‘Adiyat Ayat-10

Pada hari akhir nanti, seluruh yang tersimpan di dalam dada manusia semuanya akan dibongkar oleh Allah tanpa terkecuali.

Sebagai contoh, orang yang beriman kepada hari akhir dia akan berhati-hati dari sifat pelit. Karena Nabi pernah bersabda:

وَلاَ يَجْتَمِعُ الشُّحُّ وَالإِيمَانُ فِي قَلْبِ عَبْدٍ أَبَدًا

“Tidak akan berkumpul sifat kikir dan keimanan dalam hati seorang hamba selama-lamanya.” (HR An-Nasa’i no. 3110)

Dia mengetahui bahwasanya semakin pelit seseorang maka ada yang bermasalah pada imannya. Maka dia akan melatih dirinya untuk terus menerus berinfaq. Dia tahu bahwa apa yang dia infaqkan justru itulah tabungannya di akhirat. Dalam sebuah hadits tatkala disembelih seekor kambing kemudian Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam menyuruh istri-istrinya untuk membagikan (daging) kambing tersebut kepada orang lain. Maka setelah dibagikan (daging) kambing tersebut Nabi bertanya kepada ‘Aisyah:

مَا بَقِيَ مِنْهَا قَالَتْ مَا بَقِيَ مِنْهَا إِلَّا كَتِفُهَا قَالَ بَقِيَ كُلُّهَا غَيْرَ كَتِفِهَا

“Wahai ‘Aisyah, bagian mana dari kambing tersebut yang masih tersisa?” Maka ‘Aisyah berkata: “Tidak ada yang tersisa kecuali hanya bagian pundak dari kambing.” Maka Nabi mengatakan: “Seluruh kambing tersisa kecuali pundak yang tersisa.” (HR. Tirmidzi no. 2470)

Harta yang disumbangkan itulah yang bersisa di akhirat. Adapun harta yang tidak disumbangkan maka dia akan hilang tak bersisa, sirna bersama sirnanya dunia. Tidak akan ada harta sedikit pun yang dia bawa, dia akan dibangkitkan oleh Allah dalam keadaan tidak ada harta sama sekali. Jangankan harta yang banyak, sementara harta yang sangat sedikit yaitu baju untuk menutup tubuhnya ia tidak miliki, demikian sendal untuk digunakan kakinya iapun tidak memiliki. Nabi  bersabda:

يُحْشَرُ النَّاسُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حُفَاةً عُرَاةً غُرْلاً بُهْمًا

“Manusia akan dibangkitkan pada hari kiamat kelak dalam keadaan tidak memakai alas kaki, telanjang bulat, tidak dikhitan, tidak membawa apapun.” (HR Muslim no. 5102)

Oleh karena itu, hendaknya seorang muslim tidak terperdaya oleh dunia, buat apa mengumpulkan harta sebanyak-banyaknya jika tidak bisa merasakan kenikmatan kenikmatannya di akhirat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *