Categories
79. An-Nazi’at

Tafsir Surat an-Nazi’at Ayat-38

38. وَءَاثَرَ ٱلْحَيَوٰةَ ٱلدُّنْيَا

wa āṡaral-ḥayātad-dun-yā
38. dan lebih mengutamakan kehidupan dunia.

Tafsir :

Semakna dengan ayat tersebut Allah Subhanallahu Wata’ala berfirman dalam ayat lain:

بَلْ تُؤْثِرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا

“Akan tetapi kalian lebih mengutamakan kehidupan dunia.” (QS Al-A’la : 16)

Inilah keadaan orang-orang kafir yang hanya beriman dengan apa yang mereka lihat, mereka tidak beriman dengan hal-hal yang ghaib. Mereka seakan-akan lalai bahwasanya ada hari akhirat yang menanti, ada adzab yang abadi dan ada pula kenikmatan yang abadi. Ketika keyakinan terhadap akhirat mulai hilang dari hati, mereka akan mendahulukan kehidupan dunia. Adapun seorang mukmin, mereka hanya menjadikan dunia sebagai sarana dan bukan sebagai tujuan, karena tidak mungkin meraih akhirat kecuali setelah melewati dunia ini. Mereka hanya menjadikan dunia sebagai sarana untuk beribadah dan mencari akhirat. Oleh karena itu, diantara doa Nabi shalallahu ‘alaihiwassallam  :

وَلاَ تَجْعَلْ مُصِيْبَتَنَا فِي دِيْنِنَا وَلاَ تَجْعَلِ الدُّنْيَا أَكْبَرَ هَمِّنَا وَلاَ مَبْلَغَ عِلْمِنَا

“Ya Allah, janganlah engkau jadikan musibah dalam urusan agama kami, dan jangan pula engkau jadikan dunia ini adalah tujuan terbesar dan puncak dari ilmu kami.” (HR At-Tirmidzi no 3502 dan dihasankan oleh Al-Albani)

Seorang mukmin mencari dunia namun tidak lupa dengan akhirat. Allah Subhanallahu Wata’ala memuji seorang pedagang yang berdagang mencari nafkah namun tidak lupa dengan akhirat. Allah Subhanallahu Wata’ala berfirman :

رِجَالٌ لَّا تُلْهِيهِمْ تِجَارَةٌ وَلَا بَيْعٌ عَن ذِكْرِ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ ۙ

“Orang yang tidak dilalaikan oleh perdagangan dan jual beli dari mengingat Allah, melaksanakan shalat, dan menunaikan zakat.” (QS An-Nur : 37)

Jual beli yang mereka lakukan tidak membuat mereka lalai dari mengingat Allah Subhanallahu Wata’ala dan dari mendirikan shalat. Perhatikan bahwasanya Allah Subhanallahu Wata’ala tidak sedang memuji orang-orang yang di masjid, tetapi memuji orang-orang yang berdagang. Karenanya tidak masalah apabila mencari dunia. Allah Subhanallahu Wata’ala berfirman:

فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِن فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Apabila shalat (jumat) telah dilaksanakan maka bertebaranlah kamu di bumi, carilah karunia Allah (akan tetapi) ingatlah Allah banyak-banyak agar kamu beruntung.” (QS Al-Jumu’ah : 10)

Oleh karena itu, dunia dicari tapi tidak menjadi tujuan. Dunia hanyalah sarana untuk mengingat akhirat. Seseorang boleh berdagang, melakukan transaksi jual-beli, mengurus anak istrinya, tetapi selayaknya aktivitas-aktivitas tersebut tidak membuat dia lalai dari mengingat Allah Subhanallahu Wata’ala.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *