Categories
85. Al-Buruj

Tafsir Surat Al-Buruj Ayat-9

9. ٱلَّذِى لَهُۥ مُلْكُ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضِ ۚ وَٱللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَىْءٍ شَهِيدٌ

allażī lahụ mulkus-samāwāti wal-arḍ, wallāhu ‘alā kulli syai`in syahīd
9. Yang mempunyai kerajaan langit dan bumi; dan Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu.

Tafsir:

Oleh karenanya para ulama berkata إِنَّ اللهَ يُمْهِلُ وَلاَ يُهْمِلُ ‘’Sesungguhnya Allah menunda siksaan namun Allah tidak lalai’’. Jangan disangka ketika orang-orang kafir dan orang-orang dzalim diberi kebebasan oleh Allah, diberi kekayaan oleh Allah, menunjukkan bahwasanya Allah lalai dari mereka. Ketahuilah bahwasanya Allah tidak akan lalai, tetapi Allah hanya menunda azab mereka.

Bisa jadi Allah akan mengazab mereka di penghujung hayat mereka. Atau kalau tidak maka Allah akan mengazab mereka di akhirat kelak. Allah berfirman:

وَلَا تَحْسَبَنَّ اللَّهَ غَافِلًا عَمَّا يَعْمَلُ الظَّالِمُونَ ۚ إِنَّمَا يُؤَخِّرُهُمْ لِيَوْمٍ تَشْخَصُ فِيهِ الْأَبْصَارُ

“Dan janganlah kau mengira, bahwa Allah lengah dari apa yang diperbuat oleh orang-orang yang dzalim. Sesunguhnya Alah menangguhkan mereka sampai hari yang pada waktu itu mata (mereka) terbelalak.” (QS Ibrahim : 42)

Seakan-akan Allah mempersilahkan orang-orang kafir dan dzalim itu mengganggu orang-orang mukmin, karena Allah tidak akan lalai dari apa yang mereka lakukan dan sesungguhnya Allah menyaksikan apa yang telah mereka perbuat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *